Analis Deutsche Bank: Bitcoin “emas digital” abad ke-21

Analis Deutsche Bank: Bitcoin “emas digital” abad ke-21

Analis Deutsche Bank Marion Labor memperkirakan bahwa Bitcoin akan mengambil peran emas digital di masa depan. Menikmati “keuntungan penggerak pertama” atas cryptocurrency lainnya, ini dapat bertahan selama berabad-abad dan sebagian besar tetap tidak dikendalikan oleh pemerintah.

Komentar mengikuti artikel yang diperbarui di situs web Deutsche Bank. Di bagian “apa selanjutnya”, Laboure menggambarkan bagaimana “dia berpotensi melihat Bitcoin menjadi emas digital abad ke-21”, tetapi dia memperingatkan investor tentang variabilitas aset kripto. Analis mencatat bahwa penting untuk diingat bahwa sebagian besar pembelian bitcoin masih dilakukan untuk investasi dan spekulasi, dan tidak untuk penggunaan koin sebagai alat tukar. Tenaga kerja menambahkan:

“Hanya sedikit tambahan pembelian besar atau keluar dari pasar secara signifikan dapat mempengaruhi keseimbangan penawaran dan permintaan. Bitcoin terlalu tidak stabil untuk menjadi gudang nilai yang andal saat ini. Saya berharap bahwa itu akan tetap sangat tidak stabil di masa mendatang. “

Mengekspresikan keprihatinan atas kurangnya peraturan mengenai cryptocurrency dan dampaknya terhadap lingkungan, Laboure menunjukkan bahwa Bitcoin akan tetap menjadi aset digital paling dominan di ruang crypto. Meskipun Ethereum dapat memiliki lebih banyak kasus penggunaan dalam keuangan terdesentralisasi dan dunia token yang tidak tergantikan (NFT), katanya, Bitcoin masih memiliki “keunggulan penggerak pertama.”

“Jika bitcoin terkadang disebut ‘emas digital’, maka Ethereum akan menjadi ‘perak digital.’

Pada bulan Maret, Buruh mengatakan Bitcoin “terlalu penting untuk diabaikan.” Dia mengatakan bahwa setelah kapitalisasi pasar Bitcoin melebihi batas 1 miliar dolar. Dalam laporan Deutsche Bank, bagian dari seri “Pembayaran Masa Depan” mereka, yang berjudul “Dapatkah Efek Tinkerbell Menjadi Ramalan yang Menggenapi Sendiri,” analis membenarkan banteng memimpin efek Tinkerbell, istilah yang digunakan untuk menggambarkan kekuatan kepercayaan. Ketika diterapkan pada Bitcoin, dapat disimpulkan bahwa Bitcoin berharga hanya karena orang mempercayainya.

Awal pekan ini, Asosiasi Pasar Keuangan Global, yang mencakup Deutsche Bank, menentang tuntutan ketat dari sekelompok bankir dan regulator sentral global yang dikenal sebagai Komite Basel untuk Pengawasan Perbankan (BCBS).